Kongkow di Akau.

Bayangkan ada lapangan luas di tengah kota, menjadi public space, dan terdapat aneka jajanan sedap yang bisa disantap. Temuilah itu semua di Tanjung Pinang, di sebuah tempat legendaris bernama Akau. Akau adalahtempat kuliner legendaris di Tanjung Pinang, dimana segala macam makanan terhidang disana, dan masyarakat Tanjung Pinang pun tumplek blek disana setiap malam.

Akau.

Kawasan ini mulai ramai saat malam tiba, saat lapak-lapak berbagai jenis makanan terhidang dan meja-kursi terhampar hampir di setiap sudut lapangan. Lapangan ini dikelilingi rumah toko yang buka di siang hari. Jika diperhatikan dengan seksama, tatanan rumah toko tersebut mirip dengan flat/apartemen yang ada di Hongkong.

Tapi yang menarik adalah tempat makan di lapangan terbuka ini terlokalisir, saya membayangkan lapangan ini mirip cafe-cafe di Paris yang berjejeran di selasar toko. Tapi ini versi indonesianya yang memiliki lebih banyak sisi humanis.

Akau pun tak semata tempat kuliner, disini juga pusat akulturasi berbagai kebudayaan. Tanjung Pinang memang sangat heterogen, dengan masyarakat yang terdiri dari banyak suku. Dan sedikit banyak heterogenitas masyarakat Tanjung Pinang tercermin di Akau.

Makanan yang disajikan lintas etnis, ada makanan cina, makanan india, makanan padang, makanan bintan, sepertinya semua ada. Contohnya : Teh Tarik, Sate Padang, Lomie, Gonggong, Sate Babi, Seafood dan banyak lagi, saya sampai bingung saking banyaknya.

Heterogenitas masyarakat pun terlihat dari kursi-kursi yang penuh pengunjung. Pengunjung bisa berjam-jam duduk, kongkow di Akau. Nuansa keakraban pun terlihat amat cair. Kata kawan saya, Dimas yang sudah 3 tahun disana, suasana di Akau ini mirip suasana reuni, hangat dan akrab. Pengunjung bisa saling sapa satu sama lain dan obrolan pun bisa terjalin dengan sangat menyenangkan.

Berhubung rombongan trip ke Bintan, saya, Titiw dan Priant tidak membuat itinerary sama sekali. Maka kami ikut apapun ajakan kawan di Bintan, Dimas dan Fachrizal . Jadi ketika diajak ke Akau, kamipun oke-oke saja. Dan dengan senang hati, Dimas mengantar saya berkeliling sambil bercerita sedikit banyak tentang Akau.

Yang menarik disini adalah kebiasaan kongkow tiap malam. Seperti halnya kebiasaan orang Melayu di Belitong yang gemar minum kopi di warung kopi. Rupanya disini pun demikian, setiap malam masyarakat biasa berkumpul di Akau. Walaupun kegemaran kongkow di Akau bukan monopoli orang Melayu Tanjung Pinang, namun sudah multietnis.

Oia, pesanan kami malam itu adalah Es Kacang Merah yang katanya Khas Tanjung Pinang. Rasanya manis menghentak dan melumuri lidah dengan rasa manis secara perlahan. Sementara yang lain memesan Red Bull, minuman berenergi dari Thailand. Memang secara umum di Tanjung Pinang akan sulit menemui minuman produk Indonesia, kebanyakan pedagang disini menjajakan minuman dari Singapura, Malaysia dan Thailand yang lebih mudah mendapatnya dan murah harganya dibandingkan minuman dari Jawa.

Malam terus mengalir dan Akau semakin rame. Menegaskan bahwa disinilah pusat aktivitas masyarakat Tanjung Pinang di kala malam. Terus terang suasana keakraban di Akau ini benar-benar sangat mengesankan, bukti pluralitas dan kerukunan masyarakat Tanjung Pinang.

Suatu kali jika ingin mendapatkan pengalaman lain dalam mencicipi kuliner khas, datanglah ke Akau dan rasakan kehangatan suasananya. Bahkan konon katanya Pak Bondan sang ahli kuliner legendaris itu pun suka sekali ke Akau. Cobalah!

2 thoughts on “Kongkow di Akau.

  1. Sebenarnya akau itu sendiri adalah sebuah term yg merujuk pada tempat makan-minum di area terbuka. Jd bukan nama satu tempat. Di Tg Pinang ada macam2 akau. Ada akau di potong lembu, akau bintan plaza, akau di gudang minyak, dll. Nah ane masih cari asal kata akau sendiri itu dari mana. Kayaknya sih dari cina.🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s