Wawancara : Tampan, Berkesenian dan Berjalan-jalan.

10146_3179755390409_552283730_n

Selamat hari selasa, seperti biasanya seharusnya di akhir pekan kemarin akan ada artikel wawancara, namun karena saya sibuk sekali rupanya, maka artikel wawancara baru bisa saya publish sekarang, maafkan saya . Kali ini adalah wawancara ringan dengan seorang Tampan. Tampan? ya, nama lengkapnya memang Tampan Destawan, namun sehari-harinya dia lebih suka dipanggil Desta. Mungkin agar nasibnya baik, bisa punya istri mirip-mirip Natasha Rizki. Desta adalah seseorang yang nyeni dan berikut wawancaranya.

Saya / S : Tak mulai ya?

Desta / D : Okaay…

S : Kenapa Desta menyukai dunia seni, gambar menggambar?

D : Kalok itu, hmmmmm gak tau.. jawabnya sama kayak ditanya “kenapa suka makan?”

S : Karena butuh? Dan seni adalah kebutuhan bagi Desta?

D : Iyo banget,  dan mungkin lebih tepatnya kebiasaan, seni sudah jadi bagian hidup.

S : Concern seni Desta kemana? foto kah? lukis kah?

D : Nah ini pertanyaan kenapa selalu ada sih? hmmm.. Gak pernah membatasi, itu cuma media buat saya, kayak makan tadi.. hari ini cocoknya makan apa. Gitu. Itu gambaran ngasal aja sih.

425543_1966316775202_1264382060_n

S : Gapapa Des.. Tapi aku suka foto-fotomu..Noir, terkonsep..

D : Matur suwun, fotoku ada karena aku melihat foto foto lain juga.

S : Apa memang itu gaya fotomu?

D : hmmm….mungkin.. 

Aku lebih suka terlepas dari itu semua sih, siapa tau lain waktu aku bisa merubah caraku memotret. Kayak berenang, gak asik kalo cuma bisa gaya katak doang.  hahaha

Tapi untuk sementara, mungkin ya itulah karakter alam bawah sadar saya, yang kayak kayak gitu.. hehehe..

S : Dan kenapa seorang Desta lebih suka memotret dengan kamera analog daripada digital?

D : Gini, dari kamera analog aku belajar kepekaan. Coba kalo digital kan jepret apus jepret apus. Kalo analog, dengan 36 frame, masa mau gitu juga? Dari situ gimana belajar yakin dan membaca situasi, bahwa satu foto itu berharga.

Kadang kalo digital nih, sekali traveling coba kamu brapa foto yang dihasilkan? Ratusan. Tapi yang dipake berapa? trus yang lainnya mau dikemanain? Kadang gini, ah sayang ah kalo diapus. Tapi toj akhirnya gak diapapain trus nyampah deh di HD.  hahaha

Terus, dari sebuah kamera analog seseorang akan tau proses kamera yang sebenarnya, karena aku lebih suka proses dari pada hasil. 

Lalu, aku kan orangnya teledor. Kadang kadang suka kehilangan file kalo digital, masa mau foto ulang? Kalo film kan pake roll gede, jadi nyimpennya keliatan. Ya gitu deh.. hahaha

Terakhir, kalo soal warna, warna analog gak bisa dikalahin digital kalo buatku. 

S : Dari sekian banyak fotomu, ada beberapa yang menarik dari foto-foto di Singapura.. Apa memang Singapura menjadi tempat favorit untuk memotret?

D : Kalo buat motret kehidupan sehari hari, sepertinya sama aja sih. Malah lebih menantang di Jakarta. 4 hari di Singapura kemarin itu aku gak terlalu merasakan sesuatu yang hebat. Mungkin karena baru 4 hari dan belum kemana mana. Tapi jujur singapur cukup membosankan, hehehe.

Kalo ditanya tempat favorit, sampai saat ini sih memfavoritkan Jogja, mungkin beda taun depan atau taun taun berikutnya. Masih terlalu dini menentukan tempat favorit.

S : Apa yang membosankan?

D : Hmmm singapura itu ya begitu aja, kanan kiri gedung. Memang ada beberapa hal menarik, misalnya bahasa. Cuma kalo tinggal di sana lama gitu pasti bosan parah, isinya gedung gedung.

Tapi dilain hal yang membosankan itu tadi, ada yang menarik kalo kita motret mencari bayangan. Mataharinya cukup bagus.. Banyak gedung jadi siluet bayangan cakep cakep.. Oia, sama keberagaman orang-orangnya sih, cukup asik.

5989_3246744145086_188630060_n

S : Tadi Desta bilang, Jakarta menantang untuk dipotret, kalo gitu apa sih yang menantang dari Jakarta?

D : hmmmmmm..banyak sih. Seperti kehidupan urban, bencana. Mulai dari hal yang biasa aja, yang katanya banal atau yang luar biasa. Kejadian kejadian unpredictable. Kalo dibandingkan dengan Singapura, jauh lebih menarik Jakarta buatku.

Di Jakarta itu kan orang-orangnya dari mana mana tumplek blek. Nah, dari banyaknya orang itu pasti ada peristiwa, tinggal aku yang datang ke sana dan menikmati peristiwa peristiwa yang akan terjadi.

S : Rekaman gambar Jakarta itu seperti terkonsep, seperti project dalam instagrammu dengan tagar city without human atau life as a stranger?

D : Tapi itu juga bukan project sih, itu spontan aja. Cuma ngeshare apa yang terjadi didepan mata, lalu mencoba melihat kota dari sisi lain. Mencari sisi sunyi dari kota yang bingar.

Intinya gini, kayak manusia. Seramairamainya orang itu, pasti punya sisi kesepian atau sunyi atau begitulah. Aku kata orang orangnya galau ya? Jadi ya sukanya mencari cari sesuatu yang kayak gitu, kayak merasa sepi di sebuah keramaian.

970390_3126439257539_1538450031_n

S : Jadi selalu ada dua sisi mata uang dari sebuah kota?

D : Mungkin.

S : Dulu aku sering menyimak proyek majalahmu, Fur..kenapa sekarang berhenti? 

D : Sebenernya gak berhenti tapi sedang gak fokus aja. Coba, ini bikin edisi terakhir aja gak kelar kelar. Aku gak mau bikin sesuatu gak fokus, makanya di berhentiin dulu. 

S : Majalah Fur ini konsepnya gimana Des? Biar orang yang belum kenal majalah fur bisa tahu..

D : Intinya itu sama kayak media-media indie yang muncul sekarang ini, ngeshare talent-talent muda dan membawanya ke permukaan. Tapi ada misi lain selain itu sebenernya, tapi misi ini belum berjalan. Yaitu mengarsip dan ini belum berjalan dengan baik. Makanya karena lagi gak fokus dan dari pada setengah setengah mending ditutup dulu.

15173_3049163845702_770853168_n

klik pada gambar untuk tahu lebih soal Majalah Fur.

S : Des.. Selain berkesenian, kamu kan juga sering traveling. Apakah seni dan traveling itu saling melengkapi?

D : Tentu saja, travelling gak akan lepas dari berkesenian. Foto, nulis bahkan bisa ngegambar juga.

S : Jadi gimana? Pas traveling sekalian berkarya?

D : Begini, misalnya foto. Aku kan orangnya  suka mendokumentasikan sesuatu, jadi ketika travelling, motret peristiwa peristiwa selama travelling.

Lalu ketika bertemu dengan orang-orang dan dalam ruang lingkup seni rupa, aku pernah diajak ngemural juga, lalu ketika pulangpun, aku bisa membawa “oleh-oleh” itu untuk dituangkan ke blogku. Dan lagipula berkeseniankan udah jadi kebiasaan buatku, Can. Jadi gak cuma travelling, kegiatan sehari hari pun sadar atau gak sadar aku melakukannya.

S : Jadi antara traveling dan berkesenian bisa jadi simbiosis mutualisme?

D : Ya tentu saja, romantiskan?

S : Seberapa romantis?

D : Hubungan yang menyenangkan.

S : Maksudnya?

D : Gini, misalnya hari ini aku melakukan travelling, lalu melakukan semua yang kukatakan diatas barusan. Bercengkrama antara saya sebagai pelancong dengan peristiwa disekitar saya dan keromantisan belum berhenti ketika saya selesai menuliskan pengalaman perjalanan saya.

Tapi ketika beberapa tahun kemudian saya membaca kembali, melihat kembali apa yang sudah saya lakukan dan yang terekam tadi.  Nah, kan jadi nostalgia. Membangun perasaan kan? Ah, jadi rindu.. rindu ingin melakukannya lagi, rindu travelling lagi.

Merindukan sesuatu yang benar benar bikin kita begitu excited, itu bukannya romantis ya? Sama aja kita merindukan pacar yang udah lama gak ketemu.

S : Jadi traveling itu soal meresapi perasaan?

D : Tergantung tujuan travellingnya, kalo travelling buat penelitian gimana? Gak hanya sekedar itu kan? Pasti ada nilai lebih dari itu atau sesuatu yang harus didapatkan. Semua travelling juga harus memiliki sesuatu yang harus didapat sih, kalo gak ya sayang, cuma senang dan capek lalu ilang.

557447_2425901384530_446155805_n

S : Ada tujuan spesifik ga selama traveling? 

D : Ada dan tiap travelling beda beda. Misalnya di Jogja, aku suka mblasuk sama temenku. Mblusuk mblusuk dan menemukan beberapa tempat yang belum banyak orang tau. Misalkan pantai aja, ada lho pantai yg gak terjamah padahal bagus dan belum ada namanya. Walaupun itu masih sebagian dari pantai sebelahnya yang cukup terkenal, tapi jadi kayak pantai pribadi dan tujuannya ya ketika ada teman dari luar datang dan ingin berlibur ke tempat yang gak biasa, ya kami jadinya tau kan mau ngajak mereka kemana,gak melulu ketempat itu itu aja. Gitu simplenya.

Bahkan aku juga pernah travelling cuma buat ngejar bayangan, travelling di dalam kota alias hunting. Waktu sore, nyari sudut sudut kota. Cuma buat ngincer bayangan gedung gedung tinggi, terus berkolaborasi dengan manusianya dan aspek aspek lainnya.

S : Menarik sekali, terus selama traveling dan berkesenian Des apa yang sudah kamu dapatkan?

D : Setidaknya kalo ada temen main ke Jogja, aku udah tau mau ngajak mereka kemana. hahaha. Jadi banyak temen dan dapat banyak ilmu dari mereka mereka, punya banyak pengalaman dan memiliki banyak guru dan itu buatku sih cukup membuka mataku dalam melihat sesuatu.

Contoh salah satunya adalah konsep “my life is so boring (?)” di instagramku. Kata orang jakarta kan “membosankan”. Gimana enggak, tiap hari lewat di jalan yang itu itu aja. Tapi suatu ketika bisa ketemu ama orang yang beda, cahaya yang beda.

Mungkin orang ngeliatnya akan sama aja, kehidupan sehari hari,pagi bangun, berangkat naek angkot kena macet sampe kantor, kerja trus kelar, pulang kena macet, sampe rumah capek tidur. Mungkin begitu. Tapi itu bisa jadi lebih bervariasi lagi ketika diajak jalan sama temen temen, tapi akhirnya ya gitu gitu aja.

Nah emang membosankan, tapi kalo aku sih lalu melakukan sesuatu yang menurutku gak bosen. Cari cari sesuatu yang menurut mataku itu asik, bagus dan mungkin bercerita. Terus dicapture, kalau cukup peka, pasti tiap hari menemukan hal berbeda. Misalkan, di sebuah jalan ada tong sampah berwarna merah, lalu tiba tiba ada orang berjalan dengan memakai baju merah, lalu ada mobil merah dekat situ dan ada orang berjalan menggunakan sepatu merah. Nah, kalo peka dan dicapture, mungkin akan jadi foto menarik.

S : Hal-hal sederhana menjadi luar biasa ya?

D : Yah sebenernya tinggal dimanapun gak akan lepas dari kebosanan, tinggal gimana kita ngeliatnya kan?

S : Lalu sampai kapan akan traveling?

D : Entahlah, sebenernya hidup ini travelling bukan sih? Kalo bisa dibilang travelling itu pasti akan balik lagi ke tempat asal. Iya gak? Nah kalo kita misalkan sedang travelling sekarang, sampai suatu saat kita kembali ke surga. HAHAHAHA.

S : Okay Des, makasih ya atas obrolannya..

D : Sami sami maseee, Kapan kapan gantian yooo..

Demikian wawancara dengan Tampan Destawan, sekarang sehari-hari dia berkarya di Jakarta sebagai digital artist dan peliput berita, penonton konser dan pejalan biasa. Karya-karyanya berupa sketsa dan foto bisa dinikmati di Blogspot, Tumblr , Behance. Untuk berakrab ria dengannya bisa sapa di @rukiinaraya dan menikmati koleksi foto-foto instagramnya di rukiinaraya.

Dan berikut beberapa karyanya.

181031_2272261543630_2091044401_n

179350_1303487444883_5855395_n

11 thoughts on “Wawancara : Tampan, Berkesenian dan Berjalan-jalan.

  1. Wah beneran ada toh orang yg namanya Tampan😀
    Mas e ini tipe romantis. Melihat sudut biasa menjadi luar biasa, melihat hal yg sederhana menjadi cantik.
    Suka juga sama filosofi kamera analognya.
    salam kenal mas e😀 tetap berkarya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s